Friday, February 27, 2009

Preman Kacangan

Apa....., preman??? Wajah berkumis penuh brewok, rambut gimbal, badan penuh tempelan tato, berotot sampai melepuh bergelombang dimana-mana bak mirip Ade Ray, ibarat balon sampe mau meletus tuh.........

"Otot kawat, balung wesi" *dibaca: Otot kawat, tulang besi*
Emmm, sangar bener tuh premannya, yang ngliat pasti takut tuh apalagi anak kecil, pasti udah langsung pasang kuda-kuda pengen lari kebirit-birit melihat preman itu lewat. Bener dugaanku, preman itu menghampiri si bocah kecil (kira-kira umur 8 tahun-an). Entahlah, mengapa preman itu menghadang bocah itu, sepertinya ada niatan jahat tuh. Dari kejahuan aku hanya bisa terdiam terpaku di tempat. Pengen rasanya aku menyelamatkan si bocah kecil itu, tapi apalah dayaku, nyaliku tiba-tiba menciut setelah melihat tubuhku yang hanya bertulang tengkorak...wueeqkqkqkqkk......Aku hanya bisa pasrah, dan berdoa saja semoga bocah kecil itu bisa selamat.

Waktu itu aku sedang nyalonin "Bona" si kucing persiaku yang bongsor. Maklum, karena gak ada panas matahari, ya jadinya si Bona di mandiin di salon aja... hehehehe....

Lanjut ke cerita...
Sambil menunggu Bona selesai, mataku tetep tertuju pada si bocah kecil dan Preman tadi. Si Preman terlihat sedang membentak bocah itu. Orang disekitar sana seakan tak perduli dengan mereka. Entah karena orang-orang yang terlalu sibuk berlalu lalang atau karena takut dengan preman itu. Entahlah......aku juga tak tau.

Sesaat perhatianku sempet buyar lantaran si Bona sudah selesai nyalonnya. Wooow....sungguh terpesona deh nglihat bulu lebatnya Bona bertambah tebal, dan terlihat tambah garang aja neh, gak kalah dengan preman itu *pikirku*.

Lalu, ketika hendak membayar, aku sibuk mencari dompetku yang ternyata keselip di saku tasku dan saat itu Si Bona terlepas dari gendonganku dan lari kencang sekali, akupun mengejar Bona yang ternyata berlari menuju ke arah preman itu.

Dan...................
Oh no.....!!!!! Susah dipercaya!!!!!! Bukan sulap, bukan sihir.......

Preman itu lari terbirit kencang ketika melihat Bona sedang berlari menuju ke arahnya.

Akupun sempet tersandung saat mengejar Bona. Untung saja misua yang sedari tadi nungguin di tempat parkiran bersama Vica cepet-cepet nangkap Bona. Emang sih, Bona lebih nurut sama ayahnya Vica.

Aku ngos-ngosan sampai gak sempet ketawa ngakak ngeliat Preman tadi lari terbirit ketika melihat Bona menuju arahnya, padahal kan Bona gak bermaksud menerkam Preman itu............hihihihiii....

Alhamdulilah deh, si bocah kecil tadi akhirnya selamat dari cengkraman Preman itu. hihihiiiiii.......gayanya sih sok preman, tapi kok takut sama kucing sih?????

Mos: Sehebat/sekuat apapun Manusia, pastilah mempunyai kekurangan.
Lokasi kejadian : di Splindit (pasar hewan) Malang
Penasaran pengen tau foto Bona ada disini


Post a Comment