Thursday, April 24, 2008

MATI SURI

Say Hello semua…lama banget aku ga’ nge-blog. . Image Hosted by ImageShack.us Semenjak hamil 8 bln aku uda mulai CUTI nge-blog. Sekarang aku lagi seru-serunya neh jadi bunda baru…setelah lahiran, aku mulai disibukkan dengan si baby…oya, si peri kecil aku namai.................
“ Callysta Vicanori Naragaza”. Klo dalam buku neh artinya Putri cantik yang dihormati. “Vica” panggilannya, sekarang uda umur 8,5 bln. Udah mulai cloteh-cloteh, belajar jalan. Aktif banget, hiiiieh….gemes…!!!Image Hosted by ImageShack.us....tapi seruuu!!! Hidup ini jadi berwarna. Aku ngemong anakq sendirian aja ama misua. Apa lagi sekarang Vica lagi manja banget.... Sengaja gak pake jasa baby sister, selain hemat kocek, bisa semakin deket ama si kecil. Duh..senengnya ngikutin perkembangannya , mulai dari lahir ceprot, tengkurep, duduk……sampai ntar gedhe gak rugi kok ngikutin terus. Pasti ada aja hal yang baru dia bisa. Aku kasik asi ex pada si kecil. Nah ibu2 yang baru melahirkan, klo pengen cepet kurus, kasik aja si baby ASI sebanyak2nya…jamin dah resep ini bakal manjur. Apalagi asi kan bebas dari bahan-bahan kimia. Jadi seha buat bayi. Vica anakq semenjak ada bakteri sakazaki, jadi gak mau minum susu / bubur kalengan. Waahh…., si baby ternyata juga bisa memilih…

SEKILAS DETIK-DETIK KELAHIRAN
Pas tgl 4 Agustus 2007, pk 01.00 dini hari, aku bolak-balik ke kamar mandi. Ups…pipis…ku pikir itu cumin pipis biasa, tapi lama kelamaan kok gak berhenti-henti…air jernih keluar mengalir terus-menerus membasahi celana dalemq. Aku bingung, aku banguni misuaq yang tengah terlelap dengan tidur ngoroknya…
…”eemmm….ada apa, de’?” (Tanya misuaq). Napa ya aku kok ngompol terus..??apa ini pertanda mau melahirkan? (tanyaku). Maklum coz di rumah cuman qta berdua, gak ada siapa-siapa lagi. Gpp, mungkin itu cuman pipis biasa. (kata misuaq lagi sambil memejamkan mata). Mungkin karena perutq waktu itu ngrasa gak mules, jadi qta tidak yakin klo mau melahirkan. Pikirku, Jangan-jangan itu cuman kontraksi tipuan aja. Tapi, lama-lama aku ngerasa janggal. Akhirnya aku ambil hp, aku telpon temenq yang uda pernah lahiran. Aku cerita …blaaa…bla…blaaaa….Tiba-tiba temenq teriak.wweeeeehhhh….cepet ke RS.Bersalin, itu air ketuban kamu uda pecah….cepet jangan sampai kekeringan. Tanpa banyak tanya lagi, aku tersentak kaget seraya beranjak bangunin misua yang baru saja beberapa menit terlelap. Sambil pencet-pencet hp untuk telpon taxi, misuaq langsung ambil tas (yang sudah ku siapkan sebulan yang lalu). Perasaanku waku itu senang, campur takut bayangi beberapa jam kedepan apa yang akan terjadi….

Waktu tepat pk 02.30 wib dini hari. Tepat didepan RS.Bersalin. Saking paniknya qta bingung cari pintu masuknya. (Qta masih sempat ketawa-ketiwi karma paniknya). Sampai didalam RS, diperiksa uda pembukaan dua. Sempet disuruh mandi, padahal air ketubannya masih aja terus ngalir deras. Di ruangan bersalin aku masih aja belum ngrasain mules sama sekali. Lama nunggunya sampai akhirnya di “drip”(dirangsang supaya kontraksi), mulai itu aku ngerasa mules n’ sakit sekali. Tapi tetep aja masih pembukaan dua. Lalu diberi cairan apa lah, itu lah….untuk melunakkan rahim. Lama banget prosesnya sampai nunggu 20jam gak keluar-keluar, masih aja sampai pembukaan empat. Akhirnya dengan pasrah aku minta untuk dioprasi cesar. Wuuuhhh..hhh…bener deh…rasanya heboh…..!!! Ortuku & sodara-sodaraq mulai berdatangan dari luar kota. Aku menangis Bombay dipelukan mamaq seraya minta maaf, ama suami, kakak, adek…semua deh yang ada di ruangan itu. Seketika ruangan jadi banjir lautan, semua jadi pada ikutan nangis...Image Hosted by ImageShack.us
Tepat pk 22.30 wib aku di oprasi. Jantungku dak…dik…duk…mau copot, takut diiris-iris miris…nyaris bayangin hal-hal yang aneh-aneh….aku di bius lokal, dokternya cantik selalu tersenyem melihat wajahku yang pucat karena sejak pagi tadi uda kehabisan tenaga. Cuszz…cuszz…suntik sana-sini, kakiku terasa kaku, berat, kayak kesemutan. Rupanya biusnya uda mulai beraksi. Aku komat-kamit membaca dzikir & doa tak henti-henti. Si dokter mengoprasi dengan santainya sambil bercanda dengan tim dokter lainnya. Aku terasa peruku di iris, tapi tak berasa sakitnya. Beberapa menit kemudian, perutku terbuka, dan posisi bayi nungging tengkurep, pantas gak keluar-keluar, rupanya si bayi nyungsang kata dokter. Beberapa detik kemudian dikeluarkanya bayi dalam perut, aku terasa dihentakkan karena beban berat yang ada di badanku berkurang. Eemmm…bayi merah mungil, cantik, sehat sempurna berbobot 3,5 panjang 50 cm, disandingkan beberapa saat disampingku.

Sebelum usai dokter menutup perutku, sambil bercanda aku bilang, “ dok, guntingnya jangan sampai ketinggalan di perut ya…..”hehhehehe….

Alhamdulillah….semuanya telah usai…walaupun gak sempet ngelahirin normal, tapi tak apalah aku bersyukur karna aku dan bayiku bisa selamat….Image Hosted by ImageShack.us

Post a Comment