Friday, February 27, 2009

Preman Kacangan

Apa....., preman??? Wajah berkumis penuh brewok, rambut gimbal, badan penuh tempelan tato, berotot sampai melepuh bergelombang dimana-mana bak mirip Ade Ray, ibarat balon sampe mau meletus tuh.........

"Otot kawat, balung wesi" *dibaca: Otot kawat, tulang besi*
Emmm, sangar bener tuh premannya, yang ngliat pasti takut tuh apalagi anak kecil, pasti udah langsung pasang kuda-kuda pengen lari kebirit-birit melihat preman itu lewat. Bener dugaanku, preman itu menghampiri si bocah kecil (kira-kira umur 8 tahun-an). Entahlah, mengapa preman itu menghadang bocah itu, sepertinya ada niatan jahat tuh. Dari kejahuan aku hanya bisa terdiam terpaku di tempat. Pengen rasanya aku menyelamatkan si bocah kecil itu, tapi apalah dayaku, nyaliku tiba-tiba menciut setelah melihat tubuhku yang hanya bertulang tengkorak...wueeqkqkqkqkk......Aku hanya bisa pasrah, dan berdoa saja semoga bocah kecil itu bisa selamat.

Waktu itu aku sedang nyalonin "Bona" si kucing persiaku yang bongsor. Maklum, karena gak ada panas matahari, ya jadinya si Bona di mandiin di salon aja... hehehehe....

Lanjut ke cerita...
Sambil menunggu Bona selesai, mataku tetep tertuju pada si bocah kecil dan Preman tadi. Si Preman terlihat sedang membentak bocah itu. Orang disekitar sana seakan tak perduli dengan mereka. Entah karena orang-orang yang terlalu sibuk berlalu lalang atau karena takut dengan preman itu. Entahlah......aku juga tak tau.

Sesaat perhatianku sempet buyar lantaran si Bona sudah selesai nyalonnya. Wooow....sungguh terpesona deh nglihat bulu lebatnya Bona bertambah tebal, dan terlihat tambah garang aja neh, gak kalah dengan preman itu *pikirku*.

Lalu, ketika hendak membayar, aku sibuk mencari dompetku yang ternyata keselip di saku tasku dan saat itu Si Bona terlepas dari gendonganku dan lari kencang sekali, akupun mengejar Bona yang ternyata berlari menuju ke arah preman itu.

Dan...................
Oh no.....!!!!! Susah dipercaya!!!!!! Bukan sulap, bukan sihir.......

Preman itu lari terbirit kencang ketika melihat Bona sedang berlari menuju ke arahnya.

Akupun sempet tersandung saat mengejar Bona. Untung saja misua yang sedari tadi nungguin di tempat parkiran bersama Vica cepet-cepet nangkap Bona. Emang sih, Bona lebih nurut sama ayahnya Vica.

Aku ngos-ngosan sampai gak sempet ketawa ngakak ngeliat Preman tadi lari terbirit ketika melihat Bona menuju arahnya, padahal kan Bona gak bermaksud menerkam Preman itu............hihihihiii....

Alhamdulilah deh, si bocah kecil tadi akhirnya selamat dari cengkraman Preman itu. hihihiiiiii.......gayanya sih sok preman, tapi kok takut sama kucing sih?????

Mos: Sehebat/sekuat apapun Manusia, pastilah mempunyai kekurangan.
Lokasi kejadian : di Splindit (pasar hewan) Malang
Penasaran pengen tau foto Bona ada disini


Wednesday, February 18, 2009

Kejutan Buat Suami

Ceritanya sih tanggal 16 Febuary'09 kemaren ultahnya misua. Sengaja jam 2.00 dini hari telat nguapin 'Met Ultah' lalu tidur lagi. Sengaja deh dicuekin sampai acara keEsokan harinya.....hehehe......

Paginya, tetep pura-pura cuek, bikin kesel misua, pokoknya bikin bete banget deh...dan itu berhasil. Wajah misua tampak besengut, manyun kek pengen marah. Ketambahan pegaweiku datengnya telat padahal kerjaan dah banyak yang ngantri....Misua pinjem HP-ku tetep gak di bolehin, diem-diem saya pergi ngilang gak pamit, Misua dah mikir yang ngak-ngak, dikirain saya punya selingkuhan. Pengen ketawa sih, tapi tetep pura-pura santai.......qkqkkqkqk.

Sorenya, kita (saya+Vica) minta di traktir. yiihhuuuyyy....akhirnya kita nongkrong di Warung Wong Solo pesen menu favorit keluarga kita sepaket ayam bakar wungkul, nasinya setengah wakul, pakek sayur cah kangkung, tahu goreng krispi, minumnya es degan (dibaca: kelapa muda) dan juice poligami mangga jeruk. eemmm.....mak nyos....!!!! Kenyang banget...., masakan jawa tuh emang pas diLidah.....

Selesai dinner, mulai deh saya ngelancarin aksi sekenario akan segera dimulai.....hehehhee.....Sebenarnya sih kejutannya sudah dirancang jauh sebelumnya. karena cuaca dan keadaan yang tidak memungkinkan untuk beraksi sendiri, akhirnya saya minta bantuan ama temen-temen untuk carikan bokingan hottel. uuchh....susah banget cari kamar hottel yang ada bedtapnya, semuanya nyaris penuh. Mungkin karena dipakek buat Valentinan kale yah....Terpaksa deh nyari di tempat yang agak jauh dan berhasil menemukan di salah satu hottel di kawasan Batu-Malang. Untung aja punya temen yang kerja di perhotelan, jadi tinggal nge-data semua hottel yang di Malang, lalu pesan melalui telpon.

Walah, deg-deg-kan juga neh mo kasih kejutannya, takutnya gak berhasil. Sampe-sampe nglibatin mama Talitha buat SMS ke kita yang isi SMS-nya "bilang kalau mama Talitha sekarang ada di Malang lalu minta ketemuan di hottel tempat sasaran" hehehehe.....SMS ditrima, lalu di baca Misua, Akhirnya kita menuju lokasi yang di maksud mama Talitha. Di perjalanan sempet terjadi insident perdebatan neh. Misua ngotot tetep ngeyel kalo lokasi yang saya sebutkan itu tidak ada hottel-nya. Alhasil saya disuruh telpon ke mama Talitha.....wahh....puyeng neh!! Ya udah deh, pura-pura nelpon tapi bilang gak diangkat. Saya tetep ngotot juga kalo di daerah yang saya sebut itu ada hottel. Emang sih hotelnya itu masih tergolong baru. Akhirnya nurut juga tuh misua...huuhhh.....!!!! dasar raja ngeyel pikirku.

Setelah menemukan lokasi hottelnya, dengan cepat saya turun duluan lalu menuju ke ruang resepsionis untuk menanyakan lokasi kamarnya dan......
Misua : " Loh, mana mama Talitha-nya?"
Saya : " Oh, lagi keluar sebentar, tapi kita disuruh nunggu di kamarnya" (sambil nahan pengen ketawa, nunjukin kunci kamarnya)

Begitu pintu dibuka, saya nyanyi 'happy bestday'tetep aja misua gak ngeh, wajahnya seperti orang bingung.....hihihihihiiii....Ruanganya sesuai dengan pesanan, ada ruang tv, meja makan, kamar mandi bedtap dan desainnya sesuai dengan ide saya, di atas ranjang di taburi bunga mawar merah dan ditengah-tengah ada sebungkus kado plus setangkai bunga mawar merah .

Misua : " Loh, jadi ini yang pesen kamar dede' yah..."(dede'=panggilan misua padaku) trus Mama Talitha...???
Saya : " Ya iya lah......surpreiss....!!!! Mama Talitha emang gak ada, cuman bo'ongan aja...weeqkqkqkqk......"
Misua : " berarti sekarang kita nginep disini donk? trus pakaian gantinya?"
Saya : " Lha itu ada di mobil...."
Misua : "(senyum-senyum sambil mikir)"
Vica yang tadinya tidur jadi terbangun ikutan jingkrak-jingkrak.....................









Ini pemandangan di luar jendela kamar. Terdengar suara kemricik air, semuanya masih tampak alami.

Sekali lagi......... Met Ultah ke 29 sayangku..., Moga dengan bertambahnya usia, semakin sabar ngadepin aku....weqkqkqk...., tetep setia, selalu sehat, panjang umur, banyak rezeqi, dan mampu menjadikan keluarga yang Sakinah, Mawadah, Warohma..........Amien Ya Robal Alamin!!!!!

Mos: temen-temen yang udah pada bantuin, yah....


Saturday, February 14, 2009

Dapur Keuangan


Ngomongin masalah duit, rasanya sensitif bangat neh....apalagi di dalam rumah tangga. Sepele, tapi sangat fatal. Bisa-bisa hanya gara-gara uang, rumah tangga jadi kacau dan ujung-ujungnya perceraian. Duh, enggak banget dech....!!!

Hal ini sebaiknya di bicarakan berdua dengan kepala dingin. Terlebih lagi jika pasangan suami-istri ini sama-sama bekerja atau sama-sama mempunyai penghasilan. Biasanya dari pihak lelaki (suami) lebih sering mengabaikan masalah keuangan dan menyepelekan pengaturan keuangan dalam rumah tangga.

Pengalaman sih, rumah tangga kita dulu pernah cuman mempunyai satu rekening tabungan saja. Tentu saja semua pemasukan (Suami dan Istri) kita jadikan satu. Alhasil, si istri menjadi tidak nyaman. Pengen beli sepatu, baju, tas, nyalon dll.....pastinya harus minta dulu ke suami (karena rekening Bank-nya jadi satu). Nah loh.... "kok aneh yah...padahal kan saya juga punya penghasilan?kenapa rasanya saya kek gak punya uang aja yah.....dikit-dikit minta....kan jadi sungkan neh...." (pikir si istri). Tapi sebenarnya kalaupun minta juga pasti di kasih kok ama Suami, Cuman terkadang kita (Istri) butuh privacy aja, yang Suami gak mesti perlu tau tuh. So cewek kan paling doyan shopping gitu loh....!!!!haiiyaaahhh....
Huuwwwaaaaaaaaaa.......jangan sampe deh pengalaman di atas terjadi dalam dapur keuangan rumah tangga anda. Kalaupun sekarang begitu, alangkah baiknya jika pendapatan masing-masing dipisah aja. Buat rekening masing-masing. Biasanya pendapatan si Istri merupakan uang pribadi, sedangkan pendapatan Suami adalah milik keluarga bersama. Biasanya pendapatan suami di perlukan untuk misalnya kebutuhan belanja harian, biaya pendidikan anak, biaya kesehatan dan nafkah buat Istri. Sedangkan pendapaan Istri hanya diperlukan untuk keperluan yang sifatnya hanya kepepet saja, kalau pas duitnya Suami habis aja baru oke tuh belanja pakek pendapatan Istri. Bukankah begitu??? Loh, salah yah....huuueehehehheee.....Bukannya si Istri pelit neh, maklum-lah kebutuhan si Istri memang mahal! Kebutuhan arisan-lah, belanja, perawatan, perhiasan, belum lagi peralatan kosmetik yang sebegitu banyak jenisnya, mahal pula......ckckckck......

Masalah keuangan memang terkadang bikin pikiran jadi tidak sehat. Diempet-empet untuk tidak belanja, ehhh......... ternyata meledak juga..malah lebih gila belanjanya.....hahahhaaa....... Diumbar-umbar, eehhh....bikin kanker (Kantong Kering) aja neh............

Gimana neh dengan penalaman anda?

*mAu KaSik ToPik YaNg SeriUs kOk maLah GuYonAn siEh...........* hehehhee.


Monday, February 9, 2009

Perempuan Yang diCintai Suamiku

Eeeeemmm...di postingin gak yah....???Secara paling alergi nih kalau postingannya cuman CopPas dari orang lain. Tapi, disisi lain saya pengen berbagi cerita neh....jadi gimana ya?"postingin atau gak yah...." achh...kelamaan mikir dech.....Postingin aja neh buat sobat Blogger.....
Artikel ini di ambil dari Facebook Alfa Kurnia Anggadewanti yang ngambil juga dari milis parentsguide nih, jadi sudah dari milis ke milis donk...hehehehee......... Bagi yang sudah pernah baca artikel ini, baca lagi juga gak apa-pa kok........
Bacanya jangan lupa sediain tisu ya....buat ngilangin ingus.....hehehee
------------------------------------------------

Kehidupan pernikahan kami awalnya baik2 saja menurutku. Meskipunmenjelang pernikahan selalu terjadi konflik, tapi setelah menikah Mario tampak baik dan lebih menuruti apa mauku.


Kami tidak pernah bertengkar hebat, kalau marah dia cenderung diam dan pergi ke kantornya bekerja sampai subuh, baru pulang kerumah, mandi, kemudian mengantar anak kami sekolah. Tidurnya sangat sedikit,makannya pun sedikit. Aku pikir dia workaholic.

Dia menciumku maksimal 2x sehari, pagi menjelang kerja, dan saat diapulang kerja, itupun kalau aku masih bangun. Karena waktu pacaran diatidak pernah romantis, aku pikir, memang dia tidak romantis, dan tidakmemerlukan hal2 seperti itu sebagai ungkapan sayang.


Kami jarang ngobrol sampai malam, kami jarang pergi nonton berdua,bahkan makan berdua diluarpun hampir tidak pernah. Kalau kami makan dimeja makan berdua, kami asyik sendiri dengan sendok garpu kami, bukanobrolan yang terdengar, hanya denting piring yang beradu dengan sendokgarpu.Kalau hari libur, dia lebih sering hanya tiduran dikamar, atau maindengan anak2 kami, dia jarang sekali tertawa lepas. Karena dia sangatpendiam, aku menyangka dia memang tidak suka tertawa lepas.

Aku mengira rumah tangga kami baik2 saja selama 8 tahun pernikahankami. Sampai suatu ketika, disuatu hari yang terik, saat itu suamikutergolek sakit dirumah sakit, karena jarang makan, dan sering jajan dikantornya, dibanding makan dirumah, dia kena typhoid, dan harusdirawat di RS, karena sampai terjadi perforasi di ususnya.


Pada saat dia masih di ICU, seorang perempuan datang menjenguknya. Dia memperkenalkan diri, bernama meisha, temannya Mario saat dulu kuliah.Meisha tidak secantik aku, dia begitu sederhana, tapi aku tidak pernahmelihat mata yang begitu cantik seperti yang dia miliki. Matanyabersinar indah, penuh kehangatan dan penuh cinta, ketika diaberbicara, seakan2 waktu berhenti berputar dan terpana dengankalimat2nya yang ringan dan penuh pesona. Setiap orang, laki2 mau punperempuan bahkan mungkin serangga yang lewat, akan jatuh cinta begitumendengar dia bercerita.

Meisha tidak pernah kenal dekat dengan Mario selama mereka kuliahdulu, Meisha bercerita Mario sangat pendiam, sehingga jarang punyateman yang akrab. 5 bulan lalu mereka bertemu, karena ada pekerjaankantor mereka yang mempertemukan mereka. Meisha yang bekerja diadvertising akhirnya bertemu dengan Mario yang sedang membuat iklanuntuk perusahaan tempatnya bekerja.Aku mulai mengingat2 5 bulan lalu ada perubahan yang cukup drastis pada Mario, setiap mau pergi kerja, dia tersenyum manis padaku, dandalam sehari bisa menciumku lebih dari 3x.


Dia membelikan aku parfum baru, dan mulai sering tertawa lepas. Tapi disaat lain, dia sering termenung didepan komputernya. Atau termenung memegang Hp-nya. Kalau aku tanya, dia bilang, ada pekerjaan yang membingungkan.


Suatu saat Meisha pernah datang pada saat Mario sakit dan masihdirawat di RS. Aku sedang memegang sepiring nasi beserta lauknyadengan wajah kesal, karena Mario tidak juga mau aku suapi. Meisha masuk kamar, dan menyapa dengan suara riangnya," Hai Rima, kenapa dengan anak sulungmu yang nomor satu ini ? tidakmau makan juga? uhh. dasar anak nakal, sini piringnya, " lalu diaterus mengajak Mario bercerita sambil menyuapi Mario, tiba2 sajasepiring nasi itu sudah habis ditangannya. Dan..aku tidak pernah melihat tatapan penuh cinta yang terpancar dari mata suamiku, seperti siang itu, tidak pernah seumur hidupku yang aku lalui bersamanya, tidak pernah sedetikpun!

Hatiku terasa sakit, lebih sakit dari ketika dia membalikkan tubuhnyamembelakangi aku saat aku memeluknya dan berharap dia mencumbuku. Lebih sakit dari rasa sakit setelah operasi caesar ketika akumelahirkan anaknya. Lebih sakit dari rasa sakit, ketika dia tidak maumemakan masakan yang aku buat dengan susah payah. Lebih sakit daripadasakit ketika dia tidak pulang kerumah saat ulang tahun perkawinan kami kemarin. Lebih sakit dari rasa sakit ketika dia lebih suka mencumbu komputernya dibanding aku.

Tapi aku tidak pernah bisa marah setiap melihat perempuan itu. Meisha begitu manis, dia bisa hadir tiba2, membawakan donat buat anak2, dan membawakan ekrol kesukaanku. Dia mengajakku jalan2, kadang mengajakku nonton. kali lain, dia datang bersama suami dan ke-2 anaknya yang lucu2. Aku tidak pernah bertanya, apakah suamiku mencintai perempuan berhati bidadari itu? karena tanpa bertanya pun aku sudah tahu, apa yang bergejolak dihatinya.

Suatu sore, mendung begitu menyelimuti jakarta, aku tidak pernah menyangka, hatikupun akan mendung, bahkan gerimis kemudian. Anak sulungku, seorang anak perempuan cantik berusia 7 tahun, rambutnya keriting ikal dan cerdasnya sama seperti ayahnya. Dia berhasil membuka password email Papa nya, dan memanggilku, "Mama, mau lihat surat papa buat tante Meisha?"Aku tertegun memandangnya, dan membaca surat elektronik itu, Dear Meisha, Kehadiranmu bagai beribu bintang gemerlap yang mengisi seluruh relunghatiku, aku tidak pernah merasakan jatuh cinta seperti ini, bahkan pada Rima. Aku mencintai Rima karena kondisi yang mengharuskan akumencintainya, karena dia ibu dari anak2ku. Ketika aku menikahinya, aku tetap tidak tahu apakah aku sungguh2mencintainya. Tidak ada perasaan bergetar seperti ketika aku memandangmu, tidak ada perasaan rindu yang tidak pernah padam ketika aku tidak menjumpainya. Aku hanya tidak ingin menyakiti perasaannya.Ketika konflik2 terjadi saat kami pacaran dulu, aku sebenarnya kecewa,tapi aku tidak sanggup mengatakan padanya bahwa dia bukanlah perempuan yang aku cari untuk mengisi kekosongan hatiku. Hatiku tetap terasa hampa, meskipun aku menikahinya. Aku tidak tahu, bagaimana caranya menumbuhkan cinta untuknya, seperti ketika cinta untukmu tumbuh secara alami, seperti pohon2 beringin yang tumbuh kokoh tanpa pernah mendapat siraman dari pemiliknya. Seperti pepohonan di hutan2 belantara yang tidak pernah minta disirami, namuntumbuh dengan lebat secara alami. Itu yang aku rasakan. Aku tidak akan pernah bisa memilikimu, karena kau sudah menjadi milik orang lain dan aku adalah laki2 yang sangat memegang komitmen pernikahan kami. Meskipun hatiku terasa hampa, itu tidaklah mengapa, asal aku bisa melihat Rima bahagia dan tertawa, dia bisa mendapatkan segala yang dia inginkan selama aku mampu. Dia boleh mendapatkan seluruh hartaku dan tubuhku, tapi tidak jiwaku dan cintaku, yang hanyaaku berikan untukmu. Meskipun ada tembok yang menghalangi kita, aku hanya berharap bahwa engkau mengerti, you are the only one in myheart.yours, Mario

Mataku terasa panas. Jelita, anak sulungku memelukku erat. Meskipun baru berusia 7 tahun, dia adalah malaikat jelitaku yang sangat mengerti dan menyayangiku. Suamiku tidak pernah mencintaiku. Dia tidak pernah bahagia bersamaku. Dia mencintai perempuan lain. Aku mengumpulkan kekuatanku. Sejak itu, aku menulis surat hampir setiap hari untuk suamiku. Surat itu aku simpan diamplop, dan aku letakkan di lemari bajuku, tidak pernah aku berikan untuknya. Mobil yang dia berikan untukku aku kembalikan padanya. Aku mengumpulkan tabunganku yang kusimpan dari sisa2 uang belanja, lalu aku belikan motor untuk mengantar dan menjemput anak2ku. Mario merasa heran, karena aku tidak pernah lagi bermanja dan minta dibelikan bermacam2 merek tas dan baju. Aku terpuruk dalam kehancuranku. Aku dulu memintanya menikahiku karena aku malu terlalu lama pacaran,sedangkan teman2ku sudah menikah semua. Ternyata dia memang tidak pernah menginginkan aku menjadi istrinya. Betapa tidak berharganya aku. Tidakkah dia tahu, bahwa aku juga seorang perempuan yang berhak mendapatkan kasih sayang dari suaminya? Kenapa dia tidak mengatakan saja, bahwa dia tidak mencintai aku dan tidak menginginkan aku? itu lebih aku hargai daripada dia cuma diam dan mengangguk dan melamarku lalu menikahiku. Betapa malangnya nasibku.

Mario terus menerus sakit2an, dan aku tetap merawatnya dengan setia. Biarlah dia mencintai perempuan itu terus didalam hatinya. Dengan pura2 tidak tahu, aku sudah membuatnya bahagia dengan mencintai perempuan itu. Kebahagiaan Mario adalah kebahagiaanku juga, karena akuakan selalu mencintainya.

**********Setahun kemudian.Meisha membuka amplop surat2 itu dengan air mata berlinang. Tanahpemakaman itu masih basah merah dan masih dipenuhi bunga." Mario, suamiku..Aku tidak pernah menyangka pertemuan kita saat aku pertama kalibekerja dikantormu, akan membawaku pada cinta sejatiku. Aku begitu terpesona padamu yang pendiam dan tampak dingin. Betapa senangnya aku ketika aku tidak bertepuk sebelah tangan. Aku mencintaimu, dan begitu posesif ingin memilikimu seutuhnya. Aku sering marah, ketika kamu asyik bekerja, dan tidak memperdulikan aku. Aku merasa diatas angin, ketika kamu hanya diam dan menuruti keinginanku. Aku pikir, aku siputeri cantik yang diinginkan banyak pria, telah memenuhi ruang hatimudan kamu terlalu mencintaiku sehingga mau melakukan apa saja untukku...Ternyata aku keliru.. aku menyadarinya tepat sehari setelah pernikahan kita. Ketika aku membanting hadiah jam tangan dari seorang teman kantor dulu yang aku tahu sebenarnya menyukai Mario. Aku melihat matamu begitu terluka, ketika berkata, " kenapa, Rima? Kenapa kamu mesti cemburu ? dia sudah menikah, dan aku sudah memilihmu menjadi istriku ?"Aku tidak perduli,dan berlalu dari hadapanmu dengan sombongnya. Sekarang aku menyesal, memintamu melamarku. Engkau tidak pernahbahagia bersamaku. Aku adalah hal terburuk dalam kehidupan cintamu. Aku bukanlah wanita yang sempurna yang engkau inginkan.Istrimu,Rima"

Di surat yang lain,"...Kehadiran perempuan itu membuatmu berubah, engkau tidak lagisedingin es. Engkau mulai terasa hangat, namun tetap saja aku tidakpernah melihat cahaya cinta dari matamu untukku, seperti aku melihat cahaya yang penuh cinta itu berpendar dari kedua bola matamu saatmemandang Meisha..

"Disurat yang kesekian,"...Aku bersumpah, akan membuatmu jatuh cinta padaku. Aku telah berubah, Mario. Engkau lihat kan, aku tidak lagi marah2padamu, aku tidak lagi suka membanting2 barang dan berteriak jika emosi. Aku belajar masak, dan selalu kubuatkan masakan yang engkau sukai. Aku tidak lagi boros, dan selalau menabung. Aku tidak lagi suka bertengkar dengan ibumu. Aku selalu tersenyum menyambutmu pulang ke rumah. Dan aku selalu meneleponmu, untuk menanyakan sudahkah kekasih hatiku makan siang ini? Aku merawatmu jika engkau sakit, aku tidak kesal saat engkau tidak mau aku suapi, aku menungguimu sampai tertidur disamping tempat tidurmu, dirumah sakit saat engkau dirawat, karena penyakit pencernaanmu yang selalu bermasalah... Meskipun belum terbit juga, sinar cinta itu dari matamu, aku akan tetap berusaha dan menantinya...."Meisha menghapus air mata yang terus mengalir dari kedua mata indahnya. dipeluknya Jelita yang tersedu-sedu disampingnya.

Disurat terakhir, pagi ini."......Hari ini adalah hari ulang tahun pernikahan kami yang ke-9. Tahun lalu engkau tidak pulang kerumah, tapi tahun ini aku akan memaksamu pulang, karena hari ini aku akan masak, masakan yang paling enak sedunia. Kemarin aku belajar membuatnya dirumah Bude Tati, sampai kehujanan dan basah kuyup, karena waktu pulang hujannya deras sekali, dan aku hanya mengendarai motor. Saat aku tiba dirumah kemarin malam, aku melihat sinar kekhawatiran di matamu. Engkau memelukku, dan menyuruhku segera ganti baju supaya tidak sakit. Tahukah engkau suamiku, Selama hampir 15 tahun aku mengenalmu, 6 tahun kita pacaran, danhampir 9 tahun kita menikah, baru kali ini aku melihat sinar kekhawatiran itu dari matamu, inikah tanda2 cinta mulai bersemi di hatimu ?...

"Jelita menatap Meisha, dan bercerita," Siang itu Mama menjemputku dengan motornya, dari jauh aku melihat keceriaan di wajah mama, dia terus melambai-lambaikan tangannya kepadaku. Aku tidak pernah melihat wajah yang sangat bersinar dari mama seperti siang itu, dia begitu cantik. Meskipun dulu sering marah2 kepadaku, tapi aku selalu menyayanginya. Mama memarkir motornya diseberang jalan, Ketika mama menyeberang jalan, tiba2 mobil itu lewat dari tikungan dengan kecepatan tinggi.. aku tidak sanggup melihatnya terlontar, Tante... aku melihatnya masih memandangku sebelum dia tidaklagi bergerak.." Jelita memeluk Meisha dan terisak-isak. Bocah cantik ini masih terlalu kecil untuk merasakan sakit di hatinya, tapi dia sangat dewasa. Meisha mengeluarkan selembar kertas yang dia print tadi pagi. Mario mengirimkan email lagi kemarin malam, dan tadinya aku ingin Rima membacanya.

Dear Meisha, Selama setahun ini aku mulai merasakan Rima berbeda, dia tidak lagi marah2 dan selalu berusaha menyenangkan hatiku. Dan tadi, dia pulangdengan tubuh basah kuyup karena kehujanan, aku sangat khawatir dan memeluknya. Tiba2 aku baru menyadari betapa beruntungnya aku memiliki dia. Hatiku mulai bergetar.. Inikah tanda2 aku mulai mencintainya ?Aku terus berusaha mencintainya seperti yang engkau sarankan, Meisha. Dan besok aku akan memberikan surprise untuknya, aku akan membelikan mobil mungil untuknya, supaya dia tidak lagi naik motor kemana-mana. Bukan karena dia ibu dari anak2ku, tapi karena dia belahan jiwaku..

Meisha menatap Mario yang tampak semakin ringkih, yang masih terduduk disamping nisan Rima. Diwajahnya tampak duka yang dalam. Semuanya telah terjadi, Mario. Kadang kita baru menyadari mencintai seseorang, ketika seseorang itu telah pergi meninggalkan kita.

------------------------------------------------

MOS: Manusia memang tidak pernah luput dari kesalahan. Manusia jauh dari kesempurnaan.....
Hendaknya kita harus lebih sering mengintropeksi diri kita sendiri.........
Penulis aslinya disini

Tuesday, February 3, 2009

Wanita Karier Tidak Harus 'Ngantor'

S etiap wanita pasti mendambakan 'predikat' Wanita Karier.
"Wajah Cantik, berseragam keren, memakai sepatu 'hak' tinggi, dengan menenteng tas favoritnya" adalah impian setiap wanita pada umumnya. Gak perlu munafik dech, Iya kan? (tanyain pada hati yang terdalam)

Sedikit wanita yang menyukai pekerjaan rumah tangga. Padahal kodrat wanita 3M (Memasak, Manak *dibaca mempunyai anak*, Macak *dibaca berias*)

Adapun wanita yang memilih dirumah saja karena mereka sadar sering terbentur dengan kewajiban ngurus suami dan anak. Tak dipungkiri, peranan wanita memang sangatlah dibutuhkan ditengah-tengah keluarga. Hal ini seringlah terjadi dilema ketika wanita menentukan memilih berkarier atau menjadi ibu rumah tangga saja.

Namun, tak terlepas dengan itu, bukan berarti wanita yang memilih dekat dengan keluarga tidak memliliki 'predikat' wanita karier, tak mau kalah dengan Pria, untuk mengejar karier demi kepuasan dirinya, di jaman sekarang ini wanita karier tidak harus stand by setiap hari duduk kerja di kantor, justru dari sinilah awal permainan akan segera dimulai. Berkat kecangihan teknologi wanita karier bisa mengerjakan perkerjaannya dirumah saja tanpa harus ke kantor.

Lebih hebat lagi, tidak puas dengan itu saja, wanita sekarang ini juga bisa memulai kariernya di rumah, seperti membuka Bisnis Online, bergabung dengan Tim Bisnis NetWork Twenty One, atau bahkan membuka kantor sendiri di rumah. Mereka bisa menyelesaikan pekerjaannya di rumah, waktunya pun bebas sambil mendampingi keluarga terutama dengan si buah hati, akan semakin dekat dan lebih memperhatikan perkembangannya. Sehingga bekerjanya pun jadi ikut tenang, tidak bingung memikirkan si buah hatinya.

Wanita yang seperti ini lebih bijaksana mempunyai peranan multifungsi dengan mengutamakan karier dan tidak mengabaikan kepentingan keluarga.

Nah, bagi wanita yang tidak bekerja di kantor jangan lagi minder dengan predikat wanita karier. Wanita yang kerja di rumah saja itu sudah bisa dikatakan dengan wanita karier. Bukankah wanita karier adalah wanita yang mempunyai segudang aktivitas kegiatan? Tidak harus ke kantor kan? Bahkan Ibu rumah tanggapun boleh menyandang predikat wanita karier bagi keluarganya. Bagaimana dengen pendapat anda?